Dynamic Rendering, Solusi Sederhana untuk SPA Ketika Dibagikan ke Sosial Media

Date posted: Sunday, May 10, 2020 1:13 PM

Untuk artikel versi berbahasa Inggris dapat anda temukan disini.

Dalam membuat sebuah website maka tujuannya adalah agar dikunjungi oleh orang lain. Ada berbagai macam cara agar website dikunjungi oleh orang lain. Yap salah satuya adalah dengan menggunakan SEO, hal ini merupakan bagaimana cara agar website anda mudah ditemukan hanya melalui mesin pencari seperti Google atau Duckduckgo.

Semuanya tidak akan menjadi masalah sampai anda sadar bahwa website anda dibangun dengan menggunakan Javascript dan sebagian besar konten digenerate oleh Javascript. Namun tenang, bila mesin pencari dari Google sekarang sudah semakin canggih. Sejak Mei 2019 Google sudah menggunakan evergreen selengkapnya bisa dibaca disini, mereka mengklaim bot Evergreen terbaru milik Google sudah bisa dan lebih handal dalam merender konten Javascript, Googlebot terbaru kini menggunakan chrome versi 74 yang mana memiliki kemampuan yang sama seperti chrome browser anda dalam merender Javascript.

Yap itu Google, lalu bagaimana bila anda membagikan website anda ke sosial media?, bagaimana dengan crawler milih Facebook atau Twitter?

Jangan salah, tidak hanya Google, Bing, atau Duckduckgo saja yang memiliki crawer sosial media seperti Facebook dan Twitter juga memiliki crawler yang berfungsi untuk menampilkan sebuah object dari website yang dibagian ke sosial media.

Gambar object sosial media

Bagaimana cara melakukan hal tersebut?

Facebook dan Twitter memiliki tag tersendiri, hal ini agar bot mereka dapat mendeteksi dan membuat object data untuk ditampilakn seperti pada gambar diatas.

<!-- Open Graph / Facebook -->
<meta property="og:type" content="website">
<meta property="og:url" content="https://example.io/">
<meta property="og:title" content="Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit">
<meta property="og:description" content="Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit">
<meta property="og:image" content="https://example.io/assets/meta-tag.png">

<!-- Twitter -->
<meta property="twitter:card" content="summary_large_image">
<meta property="twitter:url" content="https://example.io/">
<meta property="twitter:title" content="Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit">
<meta property="twitter:description" content="Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit">
<meta property="twitter:image" content="https://example.io/assets/meta-tags.png">

TAPI, ketika website anda merupakan sebuah website berbasis single page application maka siap-siap saja bot Facebook maupun Twitter tidak dapat membaca meta tag atau content yang ada pada website anda. Berdasarkan eksperimen yang saya lakukan ketika artikel ini ditulis bulan Mei 2020, Facebook bot tidak dalam membaca website yang berbasis SPA atau website yang kontentnya digenerate oleh Javascript. Menyedihkan.

Lalu bagaimana?

Dynamic Rendering bisa menajdi sahabat anda, meskipun ada cara lain yaitu dengan menjadikan website anda sebagai static site.

OK, anggap saja anda hanya mau SPA, dan harus kita lakukan dynamic rendering.

Jadi apa itu Dynamic Rendering?

Dari namanya saja adalah dynamic atau dinamis, oh ya jangan lupa dengan menggunakan dynamic rendering maka anda membutuhkan server dalam kasus saya ini server yang mendukung NodeJS. Dengan dynamic rendering maka halaman web yang akan diberikan oleh server berbeda-beda tergantung dari user-agent yang terdeteksi.Bila terdeteksi yang mengakses ke website anda adalah sebuah bot maka halaman web yang akan diberikan ke klien adalah halaman yang berupa statis karena sebelum dikirimkan ke klien terlebih dahulu dilakukan rendering oleh Puppeteer. Namun bila yang mengakses terdeteksi adalah bukan bot alias manusia beneran, maka halaman yang akan dikimkan ke klien adalah html, js, dan css dan akan dirender di browser dari si pengakses.

Dynamic rendering google

Bagaimana kita bisa mengimplementasikannya?

Pertama anda membutuhkan sebuah server yang bisa mendukung NodeJS, jika tidak punya maka bisa anda gunakan Heroku.

Cara mudahnya ada dapat membuat folder project anda kemudian lakukan npm init.

Kemudian install beberapa package seperti dibawah ini:

ExpressJS: npm install express

Puppeteer: npm install puppeteer

Useragent: npm install useragent

Setelah ketiga package terinstall, maka anda perlu membuat file index.js sebagai entry point di server side anda.

//index.js

const express = require('express');
const puppeteer = require('puppeteer');
const ua = require('useragent');
const app = express();
var path = require("path");

const directory = 'dist';
const dist = path.join(__dirname, directory)

const port = process.env.PORT || 3000;

//you can put your puppeteer middleware here later


app.use('*', (req, res) => {
	res.sendFile(path.join(dist, 'index.html'));
})

app.listen(port, () => {
    console.log(`Web server is running at port ${port}`);
});

Tambahkan kode untuk middleware untuk mendeteksi useragent.

function isBot (useragent) {
	const agent = ua.is(useragent);
	return !agent.webkit && !agent.opera && !agent.ie &&
        !agent.chrome && !agent.safari && !agent.mobile_safari &&
        !agent.firefox && !agent.mozilla && !agent.android;
}

const uAgentMiddleware = async (req, res, next) => {
	const local_url = 'YOUR_BASE_URL'

	if (!isBot(req.headers['user-agent'])) {
		next ()
	} else {

		try {
			const browser = await puppeteer.launch({
			  'args' : [
			    '--no-sandbox',
			    '--disable-setuid-sandbox'
			  ]
			})
			const page = await browser.newPage();
			await page.setUserAgent('Mozilla/5.0 (Windows NT 6.1) AppleWebKit/537.36 (KHTML, like Gecko) Chrome/41.0.2228.0 Safari/537.36');
		 	await page.goto(local_url, {
	            waitUntil: "networkidle0",
	        });
	        const html = await page.evaluate(() => {
	            return document.documentElement.innerHTML;
	        });
	        await browser.close();

	        res.send(html);
		} catch (err) {
			res.send(err)
		}
	}
}

app.use(uAgentMiddleware)

Setelah menambahkan kode diatas, maka selanjutnya pastikan anda telah mengcopy folder dist anda atau folder hasil build applikasi Vue (dalam hal ini saya menggunakan VueJS) ke folder yang sama dengan index.js.

Terakhir pada package.json tambahkan sebuah script seperti berikut ini untuk menjalankan index.js.

Selanjutnya tinggal run saja dengan npm run start untuk menyalakan server.

//package.json

//....  
"scripts": {
  "start": "node index.js"
},
//...
avatar

Burhan A

A learner